UEA hukum aktivis terkemuka hingga satu dekade di penjara karena ‘menghina negara’ – Arrahmah.com

Diposting pada
ABU DHABI (Arrahmah.com) – Pengadilan Emirat telah menghukum seorang aktivis hak asasi manusia pemenang penghargaan sampai 10 tahun penjara karena menghina “status dan prestise UEA dan simbol-simbolnya”, media pro pemerintah melaporkan pada Kamis (31/5/2018).

Pengadilan Abu Dhabi juga mengenakan denda satu juta dirham ($ 275.000 atau 235.000 euro) dan memerintahkan Ahmed Mansoor ditempatkan di bawah pengawasan selama tiga tahun setelah pembebasannya, The National dan Gulf News melaporkan.

Pria berusia 48 tahun itu dihukum karena berusaha merusak hubungan negaranya dengan tetangganya dengan menyebarkan informasi yang salah di media sosial, kata The National.

Wartawan asing tidak diizinkan untuk menghadiri pengadilan semacam itu di Uni Emirat Arab.

Pengacara yang ditunjuk pengadilan, Tariq al-Shamsi telah mengatakan pada sidang sebelumnya bahwa Mansoor harus dibebaskan dari semua tuduhan.

Penangkapan ayah empat anak ini pada Maret 2017 memicu kecaman internasional yang dipimpin oleh Human Rights Watch dan Amnesty International.

Mansoor memenangkan Martin Ennals Award untuk Pembela Hak Asasi Manusia pada tahun 2015 atas upayanya untuk memperkenalkan hak politik dan sipil yang lebih besar di UEA.

Selama penahanannya, jaksa menuduhnya menggunakan media sosial untuk “mempublikasikan informasi palsu dan desas-desus, serta menyebarkan ide-ide tendensius yang akan menabur hasutan, sektarianisme dan kebencian”, lapor kantor berita WAM.

Dia juga dituduh merusak “persatuan nasional dan perdamaian sosial” dan “reputasi negara”.

Mansoor adalah bagian dari kelompok aktivis yang dikenal sebagai UAE Five, yang ditangkap pada April 2011 dan dibebaskan akhir tahun itu oleh pengampunan presiden – meskipun pihak berwenang menyita paspornya dan melarangnya meninggalkan negara itu.

Dia ditangkap kembali pada Maret 2017 di bawah undang-undang kejahatan cyber negara Teluk. (Althaf/arrahmah.com)

Sumber : Arrahmah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *